Manusia Berkacamata Kuda

Hasto Suprayogo - Kacamata Kuda

Trenyuh mendapati tak sedikit warga yang mengaitkan bencana gempa dan tsunami Palu dengan perkara politik. Mereka mengaitkan tragedi yang merenggut sejauh ini 800an lebih nyawa saudara kita di Sulawesi Tengah dengan pertarungan kekuasaan para elit.

Ini bukan kali pertama bencana alam dihubung-hubungkan dengan kepentingan kekuasaan, dan nampaknya bukan kali terakhir. Ini bukan kali pertama kepedihan para korban dimanfaatkan sebagai amunisi serangan kepada lawan.

Bagaimana bisa ada sekelompok orang yang melakukan hal semacam itu? Bagaimana menjelaskan mental macam apa yang melatarbelakangi perilaku seperti itu?

Jika kita simak profiling mereka yang melakukan pengaitan bencana dengan politik bukan hanya masyarakat awam, bukan hanya orang tak berpendidikan. Malah kabarnya ada seorang Profesor hukum yang turut menyebar analisis gotak-gatuk bencana Palu dengan penetapan tersangka seorang self-proclaimed tokoh agama yang kebetulan sohor karena gemar mencacimaki pemerintah.

Kacamata kuda, demikian saya menyebutnya. Manusia berkacamata kuda. Mereka yang hanya melihat dan mau melihat dunia dengan segala masalahnya dari satu perspektif belaka.

Mereka punya prakonsepsi akan suatu hal—misal agama—dan menjadikannya satu-satunya parameter dalam menilai kebenaran. Kata kuncinya adalah ‘pokoknya’, alias apapun harus sesuai nilai yang dipercayanya sebagai filter kebenaran. Yang ga sesuai yang dilabeli salah.

Berurusan dengan orang-orang macam ini tak hanya susah, namun menjengkelkan. Logika tak bekerja, fakta tak diterima, bahkan realita kalau perlu didistorsi dengan memenuhi apa yang dianggapnya kebenaran semestinya.

Bagi saya mempunyai preferensi politik itu boleh-boleh saja. Mempunyai kecenderungan ideologis itu hak setiap kita. Menyukai atau tidak seorang pemimpin itu wajar kiranya.

Namun, menutup mata hanya pada apa-apa yang sesuai keinginan kita, mengarang dan menyebar cerita bohong demi memuaskan hasrat kuasa adalah absurd adanya.

Tak akan maju mereka yang berkacamata kuda. Tak akan berkembang mereka yang hanya menilai hitam putih dunia. Tak akan berhasil mereka yang merasa paling benar sementara yang lain selalu salah dari awalnya.

Logika, akal sehat dan empati adalah potensi yang dimiliki setiap kita. Namun hanya dengan mengasah dan memberdayakannya secara maksimal kita bisa menjadi manusia yang sebenarnya.

Jika ketiga hal tadi tak kita berdayakan, yang ada adalah pernyataan dan tindakan-tindakan bodoh bin absurd dari mereka para manusia berkacamata kuda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *