Kota Ramah Pejalan Kaki & Sepeda

sepeda di Inggris

Kapan kota-kota kita ramah terhadap pejalan kaki dan sepeda?

Pertanyaan itu beberapa kali terbersit dalam benak saya. Satu dua mungkin sudah ada kemajuan. Sebut Surabaya dengan trotoar nyamannya, atau mungkin Bandung dengan inisiatif bike sharingnya.

Kota-kota lain? Entah kapan bakal ikut serta. Ohya, kabarnya trotoar Jakarta sudah jauh lebih baik—setidaknya di beberapa sudut paska Asian Games. Setidaknya ada progress tho?

Anyway, salah satu indikator sebuah kota nyaman dihuni adalah ramahnya fasilitas umum bagi pejalan kaki dan pengayuh sepeda. Di mana kita bisa leluasa menyusuri trotoar tanpa khawatir terhadang pedagang kaki lima, terjerembab masuk lubang galian atau terserempet motor yang ugal-ugalan.

Ada gabungan antara keberadaan fasilitas trotoar—dan lajur sepeda—dengan kepatuhan aturan lalu lintas dus penegakannya. Di Indonesia, keduanya masih kurang diperhatikan. Entah tak paham, atau kita cenderung malas-malasan.

Padahal, kalau mau dilakukan, kota-kota kita bisa lebih ramah bagi penghuninya. Kotanya ramah, warganya pun akan cenderung lebih ramah. Yuk kita benahi bersama kota kita.

Tabik!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *