El Che dan Idealisme Pemuda

Che Guevara

Bisa dibilang, Che Guevara adalah salah satu tokoh paling populer di dunia. Bahkan bagi yang tidak tertarik soal politik, atau isu-isu revolusioner yang diusungnya, mereka pasti sekali waktu dengar atau menyimak citra wajahnya.

Bagi saya, El Che, demikian dia akrab disapa, adalah representasi idealisme kaum muda. Cerita tentang perjalanannya keliling Amerika Latin naik sepeda motor di awal abad 20, dilanjutkan keputusannya bergabung dengan kelompok pemberontak Fidel Castro dan menjalankan perang gerilya selama dua tahun di hutan perawan Cuba hingga akhirnya mereka berhasil menggulingkan diktator Fulgencio Batista amatlah legendaris.

Kiprahnya di dunia internasional dalam mengkampanyekan idealisme sosialis yang dipercaya, juga upaya nyatanya membantu gerakan politik antiimperialisme di berbagai negara, hingga akhir hidupnya di ujung senapan pasukan pemerintah Bolivia pada 9 Oktober 1967, semakin menguatkan imaji publik atasnya. Ya, di usia 39 tahun, Che Guevara menempatkan dirinya di jajaran para martir ideologis dunia.

Soekarno pernah lantang berkata, berikan aku sepuluh pemuda maka akan kuguncang dunia. Nampaknya ucapan ini tak hanya bunga bibir semata, kalau melihat kasus Che. Dan pastinya, Soekarno bukan sosok yang tidak terinspirasi oleh karibnya tersebut. Keduanya sama-sama mengawali karir sebagai pejuang revolusioner di kala belia, hanya bedanya Soekarno bertahan sampai usia senja di puncak kuasa, sementara Che berkalang tanah di negeri tetangga.

Revolusi mensyaratkan idealisme, itu yang saya percaya. Dan idealisme, umumnya membara di dada para pemuda. Ibarat cinta, idealisme akan bangsa menemukan ladang persemaian terbaiknya di jiwa kaum muda. Dan Che adalah bukti nyatanya.

Hari ini, 51 tahun lalu, sosok dokter asal Argentina ini meninggalkan dunia. Tubuhnya tersungkur diberondong peluru serdadu Bolivia. Namun jiwa dan perjuangannya, tetap abadi menginspirasi ribuan bahkan jutaan jiwa-jiwa pemuda di luar sana.

Hasta la victoria siempre el Comandante!